Senin, 16 Juli 2012

Bekal Ramadan

Persembahan PP Putri PP Annur2

“Kaifiyatus Shoum”
A. PENGERTIAN PUASA
والصوم لغة الامساك وشرعا امساك عن مفطر بنية مخصو صة جميع نهار ( فتح القريب )
Puasa menurut “bahasa” adalah menahan. Sedangkan puasa menurut “istilah” adalah menahan diri dari setiap perkara yang membatalkan puasa dengan niat yang telah ditentukan secara spesifik, mulai dari terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari.

B. DASAR DIWAJIBKANNYA PUASA
a.  Dasar Al Qur’an
ياايهاالذين امنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون اياما معدودات فمن كان منكم مريضا اوعلى سفر فعدة من ايام اخر (سورة البقره اية 183)
Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (yaitu) dalam beberapa hari yang tertentu. Maka barangsiapa diantara kalian ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa qodlo’) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain.



b.  Dasar Hadist
قال صلى الله عليه وسلم: بني الاسلام على خمس شهادة ان لا اله الا الله وان محمدا عبده ورسوله واقام الصلاة وايتاء الزكاة وحج البيت وصوم رمضان. (الترغيب والترهيب ص 43)
Islam itu dibangun dengan 5 dasar : syahadatain, mendirikan sholat, menunaikan zakat, haji ke baitullah, dan puasa Ramadlan”

C. DASAR PENENTUAN AWAL RAMADLAN
صوموا لرؤيته وافطروا لرؤيته فان غمّ عليكم فأكملوا عدة شعبان ثلاثين (رواه البيهقي)
“Puasalah kamu ketika melihat hilal dan berbukalah ketika melihat hilal, apabila tertutupi oleh mendung maka sempurnakanlah hitungan 30 hari Sya’ban”

D. KEUTAMAAN BULAN RAMADLAN
a.  Kebahagian Menyambut Ramadlan
وعن النبي عليه الصلاة وسلام انه قال"من فرح بدخول رمضان حرم الله جسده على النيران"
Nabi bersabda “Barang siapa yang berbahagia dengan datangnya bulan ramadlan maka Allah mengharamkan jasadnya dari sentuhan api neraka”
وعن ابن عباس رضي الله عنهما انه قال : سمعنا رسول الله يقول : لو تعلم امتي ما في رمضان لتمنوا ان تكون السنة كلها رمضان لان الحسنة فيه مجتمعة والطاعة مقبولة والدعوات مستحابة والذنوب مغفورة والجنة مشتاقة لهم. (ذرة الناصحين,ص8)
Dari Ibnu Abbas R.A : “Saya mendengar Rosullullah S.A.W bersabda : Jika sekiranya umatku mengetahui kebaikan di bulan Ramadlan niscaya mereka mengharapkan agar supaya sepanjang tahun itu menjadi bulan Ramadlan, karena semua kebaikan terkumpul di bulan Ramadlan. Keta’atan diterima, do’a - do’a dikabulkan, semua dosa diampuni, dan surga merindukan mereka.” {Zubdatul Wa’idzin}
b.  Anugerah Dua Cahaya
قال الله تعالى لموسى عليه الصلاة والسلام : اني اعطيت امة محمد نورين كيلا يضرهم ظلمتان فقال موسى ما النوران يارب ؟ فقال الله تعلى, نور رمضان ونور القران.فقال موسى وماالظامتان يارب؟قال الله تعالى ظلمة القبر وظلمة يوم القيامة.(درة الواعظين)
Allah berfirman : “Sesungguhnya Aku telah memberikan kepada umat Muhammad 2 cahaya, agar mereka tidak ditimpa 2 bahaya kegelapan. Nabi Musa bertanya :”Apa 2 cahaya itu ya Allah ?” Allah menjawab :”2 cahaya itu adalah cahaya bulan Ramadlan dan cahaya Al Qur’an”, kemudian nabi musa bertanya lagi: “Lalu apakah 2 kegelapan itu Ya Allah?”Allah menjawab: “Kegelapan kubur dan kegelapan hari kiamat”.
c.  Terdapat Malam Lailatul Qodar
قال الله تعالى : ليلة القدر خير من الف شهر تنـزل الملائكة والروح فيها باذن ربهم من كل امر سلم هي مطلع الفجر
Malam Lailatul Qodar itu lebih baik dari 1000 bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu penuh kesejahteraan sampai terbit fajar “

Jatuhnya malam Lailatul Qodar menurut ijtihad Imam Ghozali bisa dilihat dari awal ramadlan, sbb.:
Awal Ramadlan
Malam Lailatul Qodarnya:
Ahad / Rabu
Malam 29 Ramadlan
Senin
Malam 21 Ramadlan
Selasa / Jum’at
Malam 27 / 30 Ramadlan
Kamis
Malam 25 Ramadlan
Sabtu
Malam 23 Ramadlan

E. KEUTAMAAN PUASA DIBULAN RAMADLAN
a.  Dirindukan surga
الجنة مشتاقة الى اربعة نفر, تالى القران, وحافظ اللسان, ومطعم الجيعان والصائمين في شهر رمضان.
Nabi bersabda :”Surga itu merindukan 4 golongan manusia, yaitu: mereka yang membaca Al Qur’an,yang menjaga lisannya,yang mau memberi makan orang yang lapar dan mereka yang berpuasa di bulan Ramadlan”
b.  Pelebur Dosa
   قال صلى الله عليه وسلم : من صام رمضان, وعرف حدوده وتحفظ ما ينبغى له ان يتحفظ كفر ما قبله (رواه ابن جبان في صحيحه )
Barang siapa berpuasa di bulan Ramadlan dan mengetahui ketentuan-ketentuannya, menjaga peri laku yang baik, meninggalkan perkara yang tidak berfaedah, maka Allah akan mengampuni dosanya yang telah lalu.”

c.  Keutamaan yang khusus untuk ummat ini
Nabi SAW menyebutkan keutamaan puasa di bulan Ramadlan yang tak pernah diberikan kepada siapapun sebelumnya dalam salah satu haditsnya, di antaranya:

Ø Ketika datang malam pertama di bulan Ramadlan, Allah melihat hamba-Nya dengan pandangan kasih sayang, dan barang siapa di pandang Allah dengan pandangan kasih sayang, maka Allah tidak akan menyiksanya selamanya.
Ø Allah memerintahkan kepada malaikat untuk memintakan ampunan untuknya.
Ø Sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum menurut Allah di banding baunya minyak misik.
Ø Allah mengampuni seluruh dosa-dosanya
Hadits Qudsy:                       
الصوم لى وانا اجزي به. قال أبو الحسن: معنى قوله"وَأَنَا أَجْزِى بِهِ" كل طاعة ثوابها الجنة، والصوم جزاؤه لقائي، أنظر إليه وينظر إلىَّ، ويكلمني وأكلمه، بلا رسول ولا ترجمان
Artinya: ”Puasa adalah ibadah yang menjadi milik Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya.” Abu al-Hasan: Hadits qudsy tersebut bermakna bahwa  setiap ketaatan itu balasannya adalah surga. Adapun puasa balasannya adalah bertemu dengan-Ku {Allah}, Aku akan memandangnya dan diapun memandang-Ku, dia dapat berbicara pada-Ku dan Aku akan berbicara padanya tanpa perantara, tidak pula dengan penerjemah.”

F. SYARAT WAJIB PUASA
1. Islam
2. Mukallaf ( berakal, baligh )
3. Mampu melakukan puasa

G.SYARAT SAH PUASA
1. Islam ( tidak sah puasanya orang kafir atau murtad )
2. Berakal ( tidak sah puasanya anak kecil yang belum tamyiz dan orang gila )
3. Suci dari haidl dan nifas tapi wajib qodlo’

H. FARDLU PUASA    
1.    نية لكل يوم ( niat pada tiap-tiap hari ), disyaratkan :
·     تبييت ( berniat di malam hari )
·     تعيين  ( menentukan perkara yang di niati)
·     اقل النية  ( paling sedikitnya niat) :نويت صوم رمضان
·     اكمال النية( niat yang sempurna ) :
نويت صوم غد عن اداء فرض شهر رمضان هذه السنة لله تعالى
2. Mencegah diri dari makan dan minum
3. Mencegah diri dari jima’
4.Mencegah dari menyengaja muntah

I.   HAL-HAL YANG MEMBATALKAN PUASA
1.  جماع (jima’ dengan sengaja serta mengethui akan                         keharamannya dan atas kemauannya sendiri)
2.   استمناع  (mengeluarkan mani dengan sengaja)
3.   استقاءة  (Muntah dengan sengaja )
4. Memasukkan sesuatu kejalan terus yang terbuka.
5. Haidl
6. Nifas
7. Gila
8. Murtad



J. KESUNNAHAN DALAM PUASA
1. Mengakhirkan sahur
2. Menyegerakan berbuka (ta’jil). Yang lebih sempurna ta’jil dengan 3 biji kurma, jika tidak ada bisa menggunakan air minum.
3. Berdoa setelah ta’jil,dengan do’a :
اللهم لك صمت وبك امنت وعلى رزقك افطرت برحمتك يا ارحم الراحمين
Disunnahkan pula bagi orang yang berbuka menggunakan air minum, menambahkan do’a :
ذهب الظماء وابتلت العروق وثبت الاجر ان شاء الله تعالى
4. Mandi junub sebelum fajar bagi orang yang berhadas besar
5. Menjaga diri dari syahwat (perkara yang di senangi, semisal: wangi-wangian)
6. Menjaga lisan dari setiap perkara kotor, seperti ghibah,  berbohong, memaki.
7. Memperbanyak shodaqoh
8. Memperbanyak membaca al-qur’an
9. Memperbanyak beri’tikaf
10.   Memberikan kelebihan nafkah pada keluarga
11.    Berbuat baik kepada kerabat dan tetangga

K. KEMAKRUHAN DALAM PUASA  
1. Mengakhirkan berbuka
2. Mandi junub setelah fajar bagi orang yang berhadas besar
3. Bersiwak setelah tergelincirnya matahari dan sebelum terbenamnya matahari
4. Bercelak
5. Meninggalkan sunnah-sunnah puasa
             
L. SALAFIYAH MENJAWAB
1.  Niat Sekali untuk Satu Bulan
Deskripsi Masalah
Ramadlan telah di depan mata, hal ini berarti kewajiban puasa pun telah tiba. Halsa, seorang gadis desa yang agak malas untuk melakukan sahur, serta ia pun sering teledor dalam melakukan niat, ia bermaksud berniat puasa satu kali untuk satu bulan penuh pada awal malam bulan Ramadlan.

Pertanyaan :
a. Cukupkah niat halsa yang hanya 1 kali untuk 1 bulan penuh?
b. Jika tidak sah bagaimana solusinya?

Salafiyah menjawab :
a. Tidak mencukupi kecuali untuk puasa hari pertama.
فلو نوى اول ليلة من رمضان صوم جميعه لم يكف لغير اليوم الاول.
b. Seyogyanya dia berniat di awal Ramadlan untuk puasa satu bulan (dengan taklid kepada Imam Malik pada saat niat tersebut) dan setiap harinya tetap berniat, jika suatu saat ia lupa berniat maka puasanya tetap sah dengan taqlid kepada Imam Malik.
قال شيخنا لكن ينبغي ذلك ليحصل له صوم اليوم الذي نسى النية فيه عند مالك ...وواضح أن محله: إن قلد، وإلا كان متلبسا بعبادة  فاسدة في اعتقاده (فتح المعين) أي وهو حرام.
(وقوله: إن قلد) أي الامام مالكا في النية أول ليلة من رمضان...(إعانة الطالبين)
2.  Ragu-ragu dalam Masalah Niat
Deskripsi Masalah
Setelah menonton sepak bola, Savitri bangun kesiangan kemudian ia langsung berniat puasa.

Pertanyaan :
a.  Sahkah niatnya, jika dia ragu-ragu apakah niat tersebut terjadi sebelum fajar atau setelah fajar?
b.  Sahkah niatnya jika dia ragu-ragu apakah fajar telah muncul atau belum ketika ia berniat?
Salafiyah menjawab :
a.  Tidak sah, karena yang dii’tibar (di jadikan dasar hukum) adalah niat tidak terjadi di malam hari, hal ini berdasarkan pada sebuah kaidah :
الاصل في كل حادث تقديره بأقرب الزمان
[Asal pada segala sesuatu yang baru mem-perkirakannya pada zaman yang terdekat]
قال شيخنا : ولو شك هل وقعت نيته قبل الفجر او بعده ؟ لم تصح لأن الاصل عدم وقوعها ليلا.

b.  Sah,karena yang asal fajar belum muncul, hal ini di dasarkan pada kaidah :
الاصل العدم.
[Yang asal itu tidak ada]
بخلاف ما لو نوى ثم شك, هل طلع الفجر او لا ؟ لان الاصل عدم طلوعها. 
3.  Menelan Ludah yang Ada pada Peluit
Deskripsi Masalah
HUT RI tahun ini bertepatan di bulan Ramadlan, banyak acara yang digelar, salah satunya adalah karenaval yang di meriahkan dengan drumband An-Nur. Sang mayorit merasa bingung akan masalah ludah yang ada dipeluitnya.
Pertanyaan :
Apakah batal jika ia menelan ludah yang menempel pada peluit apabila peluit telah terlepas dari mulutnya?
Salafiyah menjawab :
Hukumnya tafsil, diperinci sebagi berikut:
1.  Batal, jika ludah dalam peluit itu bisa menetes
2.  Tidak batal, jika ludah dalam peluit tidak menetes semisal karena sedikit atau sudah kering.
وبمن معدنه ما ان خرج من الفم لا على لسانه ولو الى ظاهر الشفة ثم رده بلسانه وابتلعه او بلّ خيطا او سواكا بريقه او بماء فرده الى فمه وعليه وطوبة تنفصل وابتعلها, فيفطر بخلاف ما لولم يكن على الخيط ما ينفصل لقلته او لعصره او لجفافه فانه لا يضره. (فتح المعين)
4.  Air Masuk dalam “Lubang” Saat Mandi
Deskripsi Masalah
Di sebuah desa terdapat sungai yang mana oleh para penduduk di gunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Semisal mencuci baju, mandi dan kebutuhan yang lain di saat melaksanakan puasa di bulan Ramadlan. Ani salah satu penduduk desa tersebut pergi ke sungai untuk melakukan mandi besar (janabat).
Pertanyaan :
a.  Bagaimanakah hukum puasa Ani, ketika dia mandi menyelam tanpa di sengaja air sungai masuk ke dalam telinganya?
b.  Bagaimana jika Ani mandi dengan cara mengguyurkan air ke tubuhnya lalu tanpa sengaja air sungai masuk ke telinganya?
c.   Sejauh mana batasan lubang yang terdapat dalam anggota tubuh yang apabila kemasukan air dapat membatalkan puasa?
Salafiyah menjawab :
a. Batal, karena dia mandi dengan tidak hati-hati.
واذا اغتسل منغمسا فسبق الماء الى باطن الاذن او الانف فانه يفطر ولو في الغسل الواجب لكراهة الانغماس
b. Tidak batal, karena mandinya sudah menjadi tuntutan (diperintah syari’at) dilakukan dengan berhati-hati.
فلو غسل اذنية في الجنابة فسبق الماء من احد هما لجوفه لم يفطر وان امكنه امالة رأسه او الغسل قبل الفجر اذا كان اغتسل بلا انغماس (اعانة الطالبين)
c. Setiap Lubang memiliki batasan tersendiri, dengan perincian sebagai berikut:
Hidung : yaitu sampai melewati janur hidung. (Tempat   keluarnya makhroj ghunnah)
ولا يفطر بوصول شيء الى باطن قصبة انف حتى يجاوز منتهى الخيشوم وهو اقصى الانف (فتح المعين)

Mulut : yaitu sampai pangkal jakun  [kolomenjing bagi laki-laki (makhroj kho”) ]
قال في النهاية : ثم داخل الفم والانف الى منتهى الغلصمة والخيشوم
Farji : yaitu anggota yang tidak wajib dibasuh ketika istinja’.
وهو ما لا يجب غسله عنه الاستنجاء
Ihlil : yaitu semua hasyafah dan puting.
[ihlil adalah lubang puting susu bagi perempuan / lubang kemaluan bagi pria]
احليل وهو مخرج بول ولبن وان لم يجاوز حشفة
Telinga : yaitu sampai gendang telinga (tulang kepala)
نافذ الى داخل قحف الرأس
5.  Kasus Gusi Berdarah
Deskripsi Masalah
Sewaktu puasa, Fikri yang saat itu berada dalam kelas tiba-tiba gusinya mengeluarkan darah, sedangkan ia merasa sungkan jika harus izin berkali-kali.
Pertanyaan :

a.    Batalkah jika Fikri menelan darah yang berasal dari gusinya tersebut?
b.    Jika tertelan batalkah puasanya? Jika Fikri termasuk orang yang gusinya terus menerus mengeluarkan darah, apakah puasanya tetap batal?
Salafiyah menjawab
a.    Puasanya batal,karena ludahnya sudah tercampur dengan darah.
وخرج بالطاهر المتنجس بنحو دم لثته فيفطر بابتلاعه وان صفا ولم يبق فيه اثر مطلقا, لانه لما حرم ابتلاعه لتنجسه صار بمنزلة عين اجنبية (فتح المعين)
b.    Menurut Ibnu Hajar al-Haitami puasanya tidak batal.
وخرج بمن مر (اي العامد العالم المختار الناسي للصوم, والجاهل المعذور بتحريم ايصال شيء الى الباطن وبكونه مفطرا (اعانة الطالبين)
قال شيخنا : ويظهر العفو عمن ابتلى بدم لثته بحيث لا يمكنه الاحتراز عنه (فتح المعين)
6.  Hukum Puasa Manula
Deskripsi Masalah
Seorang kakek berkeinginan untuk melakukan puasa di bulan Ramadlan, karena usianya yang kini telah senja yang menyebabkan daya ingatnya menurun tak jarang tiap siang di sepanjang bulan Ramadlan ia makan dan minum seperti hari-hari biasa, seolah-olah ia tidak melakukan puasa.
Pertanyaan :
a.  Bolehkah kakek itu tidak puasa?
b.  Jika boleh, maka bagaimana jika suatu hari di bulan romadlon ia mampu melakukannya?

Salafiyah menjawab :
a.    Boleh, karena ia sudah tidak mampu akan tetapi dengan membayar fidyah (yaitu 1 mud : 675 Gram beras/hari) sebagai pengganti puasa yang ditinggalkannya.
b.    Ia tetap wajib puasa di hari-hari dimana ia mampu melakukannya.
بان صار شيخا هرما لا يطيق الصوم في زمن من الازمان, والا لزمه ايقاعه فيما يطيقه فيه.
7.  Pekerja Berat
Deskripsi Masalah
Pak slamet adalah seorang kuli bangunan, sebagai kepala keluarga ia harus menopang biaya hidup seorang istri dan 3 orang anaknya. Tak bisa tidak ketika romadlon tiba ia harus tetap mencari nafkah untuk keluarganya. Dalam keadaan berpuasa pak selamet tetap bekerja membangun sebuah kamar tingkat di PP an nur 2. Saat siang menjelang ia pun merasa mulai tak berdaya, namu n pekerjaan masih belum selesai.
Pertanyaan :
a.    Bolehkah pak slamet membatalkan puasanya ?
b.    Jika boleh seberapa banyak pak slamet boleh makan ?

Salafiyah menjawab :
a.    Boleh, dengan syarat sebagai berikut :
1.  Malam hari wajib berniat puasa seperti biasa
2.  Keesokan harinya ia tetap berpuasa, nanti jika siang hari tidak mampu untuk m,elanjutkan baru diperbolehkan membatalkan puasanya (mokel)
3.  Wajib qodlo’
انه يباح الفطر للحصادين ومن ألـحق بهم لكن يجب عليهم تبييت النية واصبح صائما فان لحقه من صومه مشقة بحيث تبيح التيمم  افطر اي على الفور ان فات بغير عذر (اعانة الطالبين)
b.    Pak slamet boleh makan hanya sekedar untuk memulihkan tenaganya saja. Hal ini berdasarkan kaidah :
وما ابيح للضرورة يقدر بقدرها (الاشباه والنظائر)
“Sesuatu yang diperbolehkan karena darurat itu di ukur berdasarkan kadar daruratnya “

Tidak ada komentar: